Pengalaman kedua mencoba onsen (Yay, so much win)

di dekat sinilah kami ngonsen
di dekat sinilah kami ngonsen. (Pic edited by Ariyana)

Berbekal rasa penasaran yang tinggi, kali ini saya bertekad untuk menaklukkan panasnya air onsen. saya wanti-wanti anak-anak cowo (krully, sdut, dave) buat dateng ke onsen segera. lagian kami juga pengen liat festival kembang api di pinggiran Lake Kawaguchiko jam 19.30. tau dong orang jepang pasti on time. jadilah kami harus onsen lebih awal, supaya tidak ketinggalan menikmati festival.

sekitar jam 18.30 sore kami jalan kaki dari hostel menuju tempat onsen. kali ini onsennya cukup ramai pemirsah. saya jadi makin semangat. akhirnya tujuanku tercapai sudah! (lho?!) hahaha.

habis beli tiket, pee, simpen baju di loker, pake handuk besar yang udah disediain, pake handuk kecil buat kepala, masuk ke ruangan temaram yang dipenuhi uap, aku langsung membersihkan diri dengan mandi di kubikel sambil duduk di atas kursi kecil. hihi rasanya ga luwes gitu klo mandi sambil duduk. tapi gpp demi mencoba tradisi jepang hoho. pake shamponya, wangii.. pake sabunnya.. intip-intip pengunjung onsen lain dari kejauhan. hihihi

selain saya ada pengunjung lain ibu-ibu muda dua orang yang membawa anak cewe kira-kira usia 5 tahun dan anak cowo usia kira-kira 3 tahun. ibunya tersebut santai banget yah ga pake apa-apa depan anaknya. oh iya, kan masih kecil. kami selaku pengunjung lainpun harus santai kan haha. selain mereka berempat ada juga cewe jepang lain, mungkin cewe kantoran yang ingin relaksasi supaya bobo nyenyak. terus ada juga satu cewe bule ditemani teman cewenya yg saya ga inget kebangsaannya apa, jepang atau bule londo.

saya yang kemaren sudah pernah nyobain onsen, langsung jumawa. saya taati tata tertib onsen, dan masuk kolam dengan penuh percaya diri! huahaha. perlahan-lahan saya masukin tapak kaki, lanjut betis, sepaha, sepinggul, kemudian saya coba duduk di dalam kolam air panas tersebut, yang kedalamannya kira-kira 1 meter. aaaaaaah nikmat.. walaupun memang rasanya bener-bener kaya direbus. tapi saya sudah mulai bisa merasakan enaknya suhu setinggi itu.

eh si anak perempuan ini dengan riang gembira langsung nyemplung dong ke kolam. wow hebat banget dia ya apakah karena udah terbiasa jadi dia ga kepanasan? hanya anak cowo yang usia 3 tahunan itu aja yang tampak takut. ibunya pelan-pelan mengajarkan dia untuk nyemplung. hihihi cute.. akhirnya dia berhasil juga sih walau ga lama-lama berendamnya.

nah yang kocak itu adalah si cewe bule ini. huahaha. saya yang sedari tadi udah jumawa berendem mencoba tampak cool walau sebenernya mata jelalatan ingin observasi (hasilnya nihil, ruangan penuh uap). saya duduk manis aja di dalam kolam sambil senyum-senyum ngedenger si bule teriak-teriak:

oh my God! so f*cking hot! it’s hot!

How come she could do it? (refer to si anak kecil)

kira-kira demikianlah teriakan si bule itu hahaha.. temennya bersusah payah ngebujuk dan meyakinkan dia. hahaha.

setelah berendam kira-kira setengah jam lebih, saya rasa cukup sudah relaksasi yang saya dapat di onsen. udah merah-merah ini badan kaya kepiting rebus. tapi memang beda dan seru lho sensasinya. 😀

saya keluar dan mengabaikan opsi untuk mengeringkan rambut dengan hair dryer yang sudah disediakan. saya langsung fokus berpakaian karena buru-buru mau ngejar festival fireworks. saya pake celana, baju, dan bercermin untuk masang jilbab.

tiba-tiba si anak perempuan ini menghampiri saya yang lagi jilbaban. dia menatap saya terus-menerus dan bahkan ngintilin saya saat saya menuju loker. saya praktekin nihongo saya. maksud hati adalah ingin nyampein bahwa saya pake jilbab sekalian buat mengcover tubuh dalam cuaca yang dingin di luar.. yang keluar dari mulut saya bahasa jepangnya gini:

Samuides ne?

dijawab sama dia: iie..

Yah segitu aja. haha. selanjutnya dia bicara-bicara gitu, mungkin maksudnya kamu lagi pake apa? apa itu yang di kepala kamu? tapi saya kan ga ngerti.

ibunya kemudian menghampiri kami. saya sudah berpakaian lengkap. si anak kecil pake handuk. dan ibunya tidak pake apa-apa. hwa hwaaa ini dia..

ibunya: kawaides ne?

anak: hai.. kawai

aduh saya jadi bersemu.. saya bilang: arigatou.. 😀

ibunya: hello hello.. my name is Aoi.. (ooh ternyata nama anaknya Aoi)

Aoi: hello

Saya: Hello Aoi.. Aoi kawaidesne

hihihi saya berusaha bicara seadanya (padahal kan minimal bisa bilang: watashiwa ezides.. Aoi is beautiful.. I like Aoi) gitu2.. tapi pikiran saya blank.

saya grogi karena harus berbicara sambil fokus menatap mata emaknya Aoi dan bukan menatap bagian tubuhnya yang lain. Selain emaknya Aoi ada juga cewe jepang lain (mungkin tantenya Aoi) dan mereka berdua itu tidak pake apa2. mau lihat ke wajah Aoi tapi kok ya wajahnya sederetan dengan itunya emaknya huahaha. saya berusaha fokus.. fokus bercakap-cakap dengan mereka seolah2 semua normal buat saya huahaha.

Saya pun berpamitan dan meninggalkan onsen sambil senyum-senyum. Ternyata benar apa yang dibilang Trinity dalam buku The Naked Travellernya: cewe Jepang itu ternyata malas bercukur! hahahaha.

udah keturutan deh rasa penasaran saya sama onsen hihihihi 😀

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s